Tempat Tinggal Jin Menurut Islam Yang Perlu Diketahui

Tidak ada komentar 6699 views

Tempat Tinggal Jin Menurut Islam | Kangdede.web.id – Alam Jin merupakan alam gaib yang mana tidak bisa dilihat oleh kebanyakan manusia. Islam tidak membahas satu persatu mengenai jin seperti misalnya asal usul Nyi Roro Kidul. Namun Alqur’an membahas mengenai Jin ini secara umum, yaitu didalam surah Al-Jin serta beberapa surat lainnya.

Jin sebagaimana diterangkan didalam Alqur’an Surah Al-Jin (72) Ayat 10 terdiri dari Jin Muslim dan juga Jin Kafir sebagaimana halnya manusia ; Dan sesungguhnya di antara kami ada orang-orang yang saleh dan di antara kami ada (pula) yang tidak demikian halnya. Adalah kami menempuh jalan yang berbeda-beda.

Manusia tidak bisa melihat jin, akan tetapi bangsa jin bisa melihat manusia. Allah Subhanahu Wata’ala berfirman :

Hai anak Adam, janganlah sekali-kali kamu dapat ditipu oleh syaitan sebagaimana ia telah mengeluarkan kedua ibu bapamu dari surga, ia menanggalkan dari keduanya pakaiannya untuk memperlihatkan kepada keduanya ‘auratnya. Sesungguhnya ia dan pengikut-pengikutnya melihat kamu dan suatu tempat yang kamu tidak bisa melihat mereka. Sesungguhnya Kami telah menjadikan syaitan-syaitan itu pemimpin-pemimpim bagi orang-orang yang tidak beriman.” (QS.Al-A-rof [7]: 27)

Maksud dari ayat ini adalah: Sesungguhnya manusia tidak dapat melihat jin sesuai dengan bentuk kejadiannya yang hakiki, tetapi terkadang mereka bisa dilihat dengan bentuk yang lain semisal hewan. (Lihat Fath al-Haq al-Mubin: 28 oleh Abdullah bin Muhammad bin Ahmad ath-Thoyar)

Yang patut juga kita ketahui, bahwa sesungguhnya jin memiliki tempat tinggal seperti halnya bangsa manusia. Hal ini dapat diketahui dari beberapa hadist sebagai berikut

Tempat Tinggal Jin

tempat tinggal jin

Dibawah ini beberapa tempat tinggal jin yang dapat digali informasinya berdasarkan hadist :

1 Di Pasar

Dari Salman r.a. ia berkata: “Bersabda Rasulullah SAW: “Sungguh jika kamu mampu, janganlah engkau menjadi orang yang pertama kali masuk pasar dan terakhir kali keluar darinya, karena sesungguhnya pasar adalah medan peperangan setan dan di dalamnya ia menancapkan bendera.” (HR. Muslim:2451)


2. Tempat-tempat Buang Hajat

Dari Zaid bin Arqam r.a. dari Nabi SAW, beliau bersabda: “Tempat-tempat buang hajat ini dihadiri oleh setan (dengan tujuan mengganggu). Maka jika salah seorang di antara kalian masuk ke dalamnya, hendaklah mengucapkan: (“Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari gangguan setan laki-laki dan perempuan).” (HR. Abu Daud: 6)

3. Bersama dengan unta dan di kandang-kandangnya

Dari Abdullah bin Mughofal r.a., ia berkata: “Rasulullah SAW telah melarang kami untuk melakukan sholat di kandang-kandang unta dan tempat-tempat menderumnya, karena ia diciptakan dari setan-setan.” (Shahih Sunan Abu Dawud, No.184/493)

Berkata Ibnu Hibban r.a sebagaimana dalam al-Ihsan (4/602)., mengomentari makna hadits: karena ia diciptakan dari setan-setan: “Maksudnya adalah: “Sesungguhnya setan bersamanya.”

3. Di rumah-rumah

Dari Abu Hurairah r.a. bahwasanya Rasulullah SAW bersabda: “Janganlah kalian jadikan rumah-rumah kalian sebagai kuburan, sesungguhnya setan akan lari dari rumah-rumah yang dibacakan di dalamnya surat Al-Baqarah.” (HR.Muslim:780-Shahih Muslim:752)

Dalam hadist yang diriwayatkan dari As-Sya’bi ia berkata: “Abdullah bin Mas’ud berkata: “Barangsiapa membaca 10 ayat dari surat Al-Baqarah di dalam rumah, maka setan tidak akan memasuki rumah itu malam harinya hingga tiba pagi hari. Kesepuluh ayat tersebut adalah 4 ayat pertama darinya; Ayat Kursi; 2 ayat sesudah Ayat Kursi; dan 3 ayat terakhir dari surah Al-Baqarah.” (HR.Thabrani).

(Al-Haitsami berkata dalam Mazma’uz Zawai’d [10/118], “Hadits ini diriwayatkan Thabrani dengan rijal shahih, hanya saja As-Sya’bi tidak mendengar langsung dari Ibnu Mas’ud.”)

Hadits-hadits diatas menunjukkan bahwa jin tinggal pula di rumah-rumah manusia.


4 Di Lautan

Dari Jabir r.a. ia berkata: Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya Iblis meletakkan singgasananya di lautan. Dari sana dia mengirim pasukannya untuk membuat fitnah (mengacau atau membencanai) umat manusia. Maka siapa yang lebih besar membuat bencana, dialah yang lebih besar jasanya (terhormat) di kalangan mereka.” (HR.Muslim: 2813-Shahih Muslim: 2408)

5 Di Lubang-lubang dan belahan-belahan tanah

Dari Qatadah, dari Abdullah bin Sirjis, bahwa sesungguhnya Nabi SAW melarang seseorang melakukan kencing di lubang. Meraka bertanya kepada Qatadah: “Mengapa dibenci kencing di dalam lubang?” Ia menjawab: “Dikatakan, bahwasanya ia adalah tempat-tempat tinggal jin.” (Abu Daud: 29)

6 Di padang pasir, Lembah, Lorong, dan tempat-tempat yang ditinggalkan oleh penghuninya.

Hal ini berdasarkan hadits Ibnu Mas’ud r.a. yang diriwayatkan oleh Imam Muslim: “Pada suatu malam kami bersama Rasulullah SAW, lalu kami kehilangan beliau lantas kamipun mencari beliau di lembah-lembah dan gang-gang. Kami mengatakan “Rasulullah SAW telah diculik.” Maka kamipun tidur malam dengan sejelek-jelek malam yang suatu kaum bermalam dengannya. Tatkala tiba waktu pagi hari, tiba-tiba beliau datang dari arah Haro’, maka kami mengatakan:”Ya Rasulullah, kami kehilangan anda dan kami mencari anda namun kami tidak menjumpai anda, lantas kami bermalam dengan sejelek-jelek malam yang suatu kaum bermalam dengannya.” (Mendengar ucapan tersebut) maka Rasulullah menjawab: “Datang kepadaku seorang yang mengundang dari kalangan jin, maka akupun pergi bersamanya dan aku membacakan Al-Qur’an kepada mereka.” (HR.Muslim, 1007)
Demikian Sobat Kangdede, artikel mengenai tempat tinggal jin yang tentu saja berasal dari rujukan Alqur’an dan hadist. Semoga artikel mengenai tempat tinggal ini ini bermanfaat bagi Sobat semua untuk menambah pengetahuan Sobat tentang jin, sehingga kita akan selalu berhati-hati dalam segala tindakan.

Pencarian Terkait

Loading...
Tag:
author
Penulis: 
Blogger biasa yang berusaha untuk berbagi pengetahuan serta mengharapkan banyak income dari ngeblog.